News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

2 Jaksa Tangani Kasus TKW Parti Diduga Berbohong, Telah Memicu Kemarahan Publik Singapore

2 Jaksa Tangani Kasus TKW Parti Diduga Berbohong, Telah Memicu Kemarahan Publik Singapore

2 Hakim Tangani Kasus TKW Parti Diduga Berbohong, Telah Memicu Kemarahan Publik Singapore

AHAD NEWS ■ Hakim Ketua memberikan cuti untuk menyelidiki DPP atas kesalahan dalam kasus mantan pembantu Parti Liyani

Ketua Mahkamah Agung Singapore telah mengizinkan penyelidikan terhadap dua Wakil Jaksa Penuntut Umum dimulai, menyusul pengaduan pelanggaran kasus terkait mantan PRT Parti Liyani.

DPP Tan Yanying dan DPP Tan Wee Hao menangani persidangan pencurian Parti di mana dia dituduh mencuri barang senilai $ 34.000 dari mantan majikannya, Mr Liew Mun Leong, yang merupakan mantan ketua Changi Airport Group.

Tuduhan tersebut menuduh bahwa PRT berusia 46 tahun itu antara lain telah mencuri pemutar DVD Pioneer. Saat naik banding ke Pengadilan Tinggi, pemutar DVD ditemukan rusak, dan dia dibebaskan dari semua tuduhan.

Selama uji coba, DPP menunjukkan kepada Parti bahwa perangkat dapat memutar video yang disimpan secara digital di hard disk. Namun, selama pengajuan banding, diperlihatkan bahwa perangkat tersebut tidak dapat memutar DVD.

Dalam putusannya yang dikeluarkan pada hari Jumat (23 Oktober), Ketua Mahkamah Agung Sundaresh Menon menulis: “Saya puas bahwa ada kasus prima facie bahwa perilaku DPP mungkin menunjukkan kurangnya keterbukaan dan hal ini mungkin mengakibatkan pemohon berselisih. diperiksa secara tidak adil, dan pemohon serta pengadilan disesatkan. "

Parti berpendapat bahwa DPP telah menyembunyikan fakta material dan oleh karena itu menciptakan kesan yang salah bahwa perangkat berfungsi penuh. Dia berargumen bahwa jika bukan karena kesan yang salah ini, dia tidak akan setuju, dalam pemeriksaan silang, bahwa perangkat itu beroperasi dan bertentangan dengan pembelaannya bahwa dia diizinkan untuk mengambil game karena rusak.

Karena itu, DPP menyarankan bahwa dia telah berbohong tentang keadaan di mana perangkat itu akan dimilikinya.

Dalam penilaiannya, Ketua Mahkamah Agung berpendapat bahwa DPP memiliki alasan untuk berpikir bahwa ada masalah dengan fungsi pemutar DVD, bahwa mereka tidak memberitahukan hal ini kepada hakim persidangan, Parti atau pengacaranya Anil Balchandani, dan bahwa DPP telah melangkah lebih jauh untuk menunjukkan bahwa tidak ada masalah dengan fungsionalitas perangkat.

Dia mencatat bahwa DPP tampaknya mengalami masalah saat memutar DVD pada pemutar tersebut pada 26 September 2018, ketika mereka mengujinya sendiri sebelum persidangan. Mereka mengakui ini pada sidang banding.

Selanjutnya, selama pemeriksaan ulang Parti, dan Mr Balchandani mencoba memutar dua DVD yang berbeda, yang memicu berbagai pesan kesalahan.

Selanjutnya, pada saat DPP mendemonstrasikan DVD player tersebut, tidak ada satupun dari mereka yang memberitahu juri bahwa player tersebut memiliki dua fungsi atau bahwa mereka mengalami kesulitan untuk memutar DVD tadi pagi. 

Parti menyatakan bahwa pada saat itu, dia tidak tahu bahwa pemutar DVD memiliki dua fungsi.

Ketua Mahkamah Agung juga menemukan bahwa tampaknya dapat diperdebatkan, bahwa DPP telah melangkah lebih jauh untuk menyatakan tidak ada masalah dengan fungsionalitas perangkat tersebut.

Selama pemeriksaan ulang  Balchandani terhadap Parti, DPP Tan Yanying menegaskan bahwa demonstrasi DPP sebelumnya membuktikan bahwa perangkat tersebut berfungsi dan keberatan jika dia mencoba melakukan demonstrasi lain. 

Dia mengatakan bahwa "tidak ada kebingungan", apakah itu berhasil karena Parti telah "bersaksi secara eksplisit dan tegas" bahwa itu berhasil.

DPP juga mengatakan dalam pengajuan penutupan mereka bahwa tidak ada masalah sama sekali dengan perangkat tersebut dan masalah yang jelas mungkin disebabkan oleh DVD yang digunakan oleh Balchandani, bukan dengan pemutar DVD.

Saat memberikan cuti untuk menyelidiki DPP, Ketua Mahkamah Agung menegaskan bahwa dia tidak mempertimbangkan pembelaan apa pun yang dapat diajukan oleh DPP dan tidak mempertimbangkan penjelasan spesifik apa pun yang mungkin dimiliki DPP yang dapat menjelaskan perilaku mereka dan bahkan membebaskan mereka.

Pengacara Peter Low dan Choo Zheng Xi mewakili Parti untuk proses disipliner. Ketua Mahkamah Agung sebelumnya mencatat bahwa Parti kemungkinan harus menunjuk pengacara lain jika Balchandani ingin menjadi saksi dalam persidangan.

Kasus profil tinggi telah memicu kemarahan publik, dengan pertanyaan yang diajukan tentang proses pengumpulan bukti dan cara persidangan dilakukan.

Peninjauan oleh polisi dan Kantor Jaksa Agung diharapkan selesai bulan ini.

Menteri Hukum dan Dalam Negeri K. Shanmugam mengatakan, bahwa dia bermaksud untuk membuat pernyataan menteri di Parlemen bulan depan setelah tinjauan ini selesai, dan akan menjawab pertanyaan yang diajukan.

Parti, yang bekerja untuk Liews selama sembilan tahun, telah menuntut persidangan pada April 2018 atas tuduhan bahwa dia mencuri dari keluarga majikannya.

Pada Maret tahun lalu, dia dijatuhi hukuman 26 bulan penjara.

Dia mengajukan banding atas hukumannya dalam sidang tiga hari yang berlangsung antara November tahun lalu dan Agustus tahun ini. Hukuman itu dibatalkan oleh Pengadilan Tinggi pada 4 September.

Pada bulan Juni, Parti mengajukan pengaduan terhadap DPP.

Dalam pembebasan Parti, salah satu isu yang diangkat oleh Hakim Pengadilan Tinggi Chan Seng Onn dalam putusannya terkait dengan demonstrasi yang dilakukan oleh DPP pada pemutar DVD.

Hakim Chan telah mengatakan bahwa jika penuntut mengetahui cacat ini, itu seharusnya mengungkapkan sepenuhnya. Jika tidak, pengadilan dapat disesatkan dengan berpikir bahwa game dalam kondisi kerja yang baik ketika pertanyaan diajukan ke Parti. Demikian dikutip laman straitstimes.com 

Tags

Newsletter Signup

Sed ut perspiciatis unde omnis iste natus error sit voluptatem accusantium doloremque.

loading...

Posting Komentar